Sana Sini Ok Populer

Minggu, 23 Desember 2012

Cerita Dewasa : Pembokatku Mantan Pelacur


Gue tinggal sama nyokap, bokap, adek, dan juga kakak gue. Dirumah gue juga ada seorang pembantu yang baru diambil nyokap untuk bantu-bantu dirumah, pembantu ini nginep dan tidur dikamar belakang. Mukanya lumayan cakep, dan juga bentuk body-nya wooiii sexsi sekali, rasanya tidak layak menjadi seorang pembantu, setidaknya sekertaris di kantorlah.

Biasanya sebelum tidur gue baca buku porno sambil nyoli dan ngebayangin yang nggak-nggak, kadang-kadang gue banyangin main sama Desy Ratnasari, Krisdayanti, dll. Kalau mut gue kambuh gue langsung setel tuh VCD di komputer gue yang gue pinjem dari tempat sewa, disitu gue mulai nyoli dan nyoli sampe kadang-kadang gue kagak bisa tidur lagi, jadi bawaannya mau nyoli melulu, gue bisa sampe 10 kali dalam sehari, kalau memang nafsu gue memuncak.

Waktu itu nafsu itu memuncak, gue pelan-pelan bangun jam 12 malem, dan buka komputer langsung stel VCD porno, tapi bertepatan dengan itu si pembantu gue (namanya: Dewi), itu keluar mau minum, lalu si Dewi melihat ada lampu bohlam menyala di atas, dan si Dewi beranjak ke atas, selangkah demi selangkah tanpa gue sadari. Dan melihat gue lagi megang kontol gue dan lagi serunya lihat VCD, lalu Dewi mendekati gue dan ngomong:

"blom tidur, mas Philip?", sambil medekat ke arah gue
"nggak bisa tidur" jawab gue sambil gue melihat toket besar itu.
"itu film porno ya, jorok ihk", ujarnya sambil duduk disamping gue.
"bener, tapi suka khan?", sambut gue sambil melihat ke arah mukanya.
"ih nggak lha yau?", jawabnya dengan tanpa basa basi.

Lalu gue sama dia terus bercanda-canda sambil nonton film porno, gue mulai pegang tangannya, dan juga langsung gue rembet ke piggul langsung ke toket, tapi herannya ini orang malah senang, cuma berkata "ihk genit amat sih", sambil tersenyum. Kontol gue udah tegang dan toket yang besar itu juga udah makin memberas serta memek yang basah kayak air terjun. Lalu gue mendekati dia memegang mukanya dan perlahan-lahan gue cium pipinya lalu merembet ke bibirnya yang seksi itu, setelah gue memasukin mulut gue ke bibir dia, dengan kerasnya dia menarik pala gue, masih ke dalam supaya ciumnya lebih enak dan lebih dalam. Dalam hati gue ini orang bener-bener udah professional padahal seorang pembantu?, lalu sambil ciuman gue pegang buah dada yang segede pala gue sendiri, setelah itu mulai gue mau buka baju, tapi langsung tangan nya menahan gue, dan bilang "jangan disini nanti ketahuan sama ibu".

Lalu sambil ciuman gue beranjax ke kamar gue, dan perlahan-lahan sambil gue cipokan sama dia gue juga buat cupangan dilehernya dan perlahan-lahan langsung dibuka bajunya dan roknya, sekarang tinggal BH dan celana dalamnya, diam-diam langsung gue cium dan kecup BHnya dan gue lihat wah betapa indah nya pentilnya yang hitam itu langsung gue isap dan dia menrintih "ahh... seiisss... enak .... akh ..., sambil memegang kontol, yang masih pake celana yang udah tegang. Langsung gue buka celana, baju dan semunaya begitu juga dengan dia, dan gue lihat oh betapa indahnya tubuh dari orang ini, bener-bener ini hari yang menyenangkan bagi gue. Langsung gue ajak dia tiduran sambil mencium toketnya yang sekal itu dan gue perlahan-lahan memasukan jari ke memeknya dan dia menjerit kesakitan tapi enak, dan dia berkata "jangan pake tangan pake kontol lebih enak", lalu tanpa basa basi gue mulai masukin tuh kontol ke memeknya yang udah basah itu, tapi sayangnya gue suka banget sama nyoli jadi terpaksa permainan itu sebentar dan tidak lama, tapi dia juga menikmatinya.

Selesai dari itu dia tiduran di bahu gue dan berkata, "suka main dimana?", lalu gue menjawab "baru pertama sama situ", dia kagak percaya, dan gue bilang "iya bener selama ini mau main tapi takut HIV, tapi sekarang mah nggak takut lagi". Lalu dia berkata "saya sebenarnya kesini ingin bekerja, karena kerja saya yang dulu kotor", dengan polosnya dia berbicara. Gue tanya " kotor bagaimana?", "iya saya pernah menjadi seorang pelacur di diskotik TOPONE", lalu gue belai rambutnya sambil mengatakan dalam hati, pantes kayaknya kok professional sekali ini orang.

Lalu gue setiap hari trus main dan main terus, sampe gue konsultasi sama temen-temen gue yang doyan sex bagaimana supaya gue tahan lama, dan mereka memberikan solusinya, sampai sekarang dia sangat menikmati kepedihan kontol gue yang begitu dashyat. Sampai saat ini gue melakukannya setiap malam, cuma pada waktu dia haid gue kagak melakukannya. Pokoknya gue makin betah dirumah dan ngewe trus sama ini orang, udah GRATIS enak lagi :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar